Dede Farhan Aulawi, Uraikan Geopark dan Ekowisata di Sanghyang Heuleut

  • Whatsapp
banner 468x60

“ Hampir semua daerah saat ini lagi gencar – gencarnya mempromosikan destinasi wisata di wilayahnya masing – masing. Hal tentu disambut positif oleh berbagai kalangan termasuk masyarakat yang berada di sekita objek wisata tersebut karena bisa merangsang pertumbuhan ekonomi daerah, dan juga bisa menggerakkan sektor ekonomi lainnya. Jadi pariwisata bisa menggerakan ekonomi kerakyatan tanpa harus mengeksploitasi sumber daya alamnya. Wisatawan cukup berpose untuk sekedar mengambil foto – foto yang dinilainya menarik, tanpa harus mengangkut atau membawa objek tersebut. Untuk itulah Prawita GENPPARI menaruh perhatian besar dalam hal ini, dan tetap tidak melupakan misi pelestarian lingkungan untuk mewujudkan kawasan ekowisata yang berkelanjutan. Termasuk saat ini melakukan touring dan mengunjungi destinasi wisata Sanghyang Heuleut yang berada di kecamatan Cipatat Kabupaten Bandung Barat ini “, ungkap Dede Farhan Aulawi selaku Ketua Umum Prawita GENPPARI ketika ditanya di sela-sela acara pada hari Minggu (16/8).

Terkait hal tersebut Prawita GENPPARI selalu memberikan saran – saran kepada para Kepala Daerah sampai Kepala Desa dan para tokoh masyarakat di sekita potensi wisata agar muali menyusun konsep dan perencanaan pembangunan pariwisata secara lebih terstruktur, terpadu dan berkesinambungan. Implementasinya juga harus mengintegrasikan dengan nilai – nilai budaya, seni dan misi pelestarian lingkungan. Hal tersebut merupakan satu kesatuan dan jangan dipisahkan. Bahkan lebih jauh diintegrasikan juga dengan inovasi – inovasi untuk meningkatkan ketahanan pangan.

Bacaan Lainnya

banner 300250

Pembangunan pariwisata pada pokoknya merupakan tolok ukur untuk berfikir bagaimana memfasilitasi kedatangan wisatawan sebanyak mungkin, dengan lama tinggal selama mungkin dan membelanjakan uangnya sebanyak mungkin serta mampu memberikan manfaat untuk meningkatkan kualitas hidup dan indeks kebahagiannya. Proyeksi-proyeksi dilakukan untuk mengestimasi multiplier effect pariwisata, maka muncul konsep sustainable tourism atau pariwisata berkelanjutan. Ekowisata merupakan salah satu bentuk wisata yang sangat erat dengan prinsip konservasi. Bahkan dalam strategi pengembangannya, ekowisata juga menggunakan strategi konservasi. Dengan demikian ekowisata sangat tepat dan berdaya guna dalam mempertahankan keutuhan dan keaslian ekosistem di areal yang masih alami. Hal ini disebabkan karena melalui ekowisata pelestarian alam dapat ditingkatkan kualitasnya.

Selanjutnya Dede juga menjelaskan pengertian ekowisata sebagai bentuk wisata yang bertanggungjawab terhadap kelestarian area yang masih alami (natural area), memberi manfaat secara ekonomi dan mempertahankan keutuhan budaya bagi masyarakat setempat. Jadi ekowisata pada dasamya merupakan bentuk gerakan konservasi yang dilakukan oleh penduduk dunia. Eco-traveler pada hakekatnya konservasionis, jadi harus mampu menjamin kelestarian lingkungan dalam hal menjaga tetap berlangsungnya proses ekologis yang tetap mendukung sistem kehidupan, melindungi keanekaragaman hayati, dan menjamin kelestarian dan pemanfaatan spesies dan ekosistemnya.

Berdasarkan pengamatan dan pengalaman kunjungannya, Dede menyampaikan bahwa Indonesia memiliki peluang dan kesempatan yang sangat besar dalam mengembangkan ekowisata. Tidak sekedar memberikan kontribusi devisa bagi negara, tetapi juga menyiapkan warisan yang berharga bagi anak cucu di kemudian hari yaitu terjaganya lingkungan hidup yang ramah dan lestari. Lihat saja bagaimana negara – negara Afrika Tropis memberi bukti bahwa pengembagan ekowisata dan kawasan konservasi dapat memberikan kontribusi pendapatan yang signifikan. Demikian pula Afrika Selatan dengan KruegerNational Parknya, Malaysia dengan Taman Nasional Kinibalu, Amerika Serikat dengan Yosemite dan Inggris dengan Peak District serta Equador dengan Taman nasional Galapagos-nya. Apa yang ada di mereka, semua ada di Indonesia.

“ Untuk itulah dalam pengembangan pariwisata, Prawita GENPPARI selalu mempertimbangkan aspek variasi destinasi dan aspek market yang dipadukan dengan kelestarian alam daaaan kesinambungan kehidupan. Budaya dan kearifan lokal bisa juga menjadi daya tarik khusus, sehingga pelestarian budaya merupakan sesuatu yang tak terpisahkan dari pelestarian alam itu sendiri. Harmoni sikap dan cara pandang yang dipandu dengan keinginan luhur untuk melestarikan keduanya, bisa menjadi subjek yang mampu menyedot perhatian para wisatawan. Dan di kawasan Sanghyang Heuleut ini, banyak sekali objek yang bisa dijadikan kawasan pengembangan ekowisata “, pungkas Dede sambil memohon pamit untuk melanjutkan perjalanannya.

banner 300x250
banner 468x60

Tinggalkan Balasan