Potret Buram Dunia Pendidikan Kabupaten Bekasi, Kadisdik Dituntut Bertanggung Jawab Atas Masa Depan Generasi

MLI – Polemik dunia pendidikan kian membesar. Pasalnya Aliansi Rakyat Bekasi menemukan beberapa sekolah Negeri di Kabupaten Bekasi tanpa diberikan fasilitas pendidikan yang layak, generasi pun menjadi korban.

Perhelatan aksi demonstrasi yang dilakukan oleh Aliansi Demonstrasi didepan kantor Pemerintah Kabupaten Bekasi pada hari Senin, 01 Agustus 2022 adalah bentuk keseriusan Aliansi Rakyat Bekasi mengawal temuan kasus diskriminasi kelayakan bagi generasi bangsa di Kabupaten Bekasi.

Bacaan Lainnya

Puluhan massa aksi yang tergabung dalam Gerakan Aliansi Rakyat Bekasi Menggugat meneriakkan dalam orasinya bahwa Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi terbukti bobrok dalam pelaksanaan kinerjanya dan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi harus bertanggung jawab dalam hal ini.

Dalam orasinya, Machfudin Latif yang juga selaku Ketua Umum Aliansi Rakyat Bekasi mengatakan bahwa Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi terbukti melanggar hukum serta telah merenggut hak asasi seseorang yang termaktub dalam Pasal 28c ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945 Setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan dasar, berhak mendapatkan pendidikan yang layak dan memperoleh manfaat dari ilmu pengetahuan dan teknologi demi kesejahteraan hidupnya, pasal 28d ayat (3) Setiap orang berhak memperoleh kesempatan yang sama dalam pemerintahan. Serta pasal 31 UUD 1946 yang menyebutkan bahwa setiap orang berhak mendapatkan pendidikan yang layak.

Dalam aksi yang pertama ini kami menuntut PJ. Bupati Bekasi harus segera memberikan sanksi administrasi berupa Evaluasi Kinerja seluruh pejabat Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi dan segera membentuk TIM Khusus guna obsetvasi dan investigasi lapangan guna melakukan pemantauan terhadap sekolah tingkat SD dan SMP di seluruh Kabupaten Bekasi yang selama ini belum tersentuh kebijakan pemerintah khususnya mendapatkan fasilitas dan sistem pendidikan yang layak sesuai dengan aturan hukum yang berlaku di negeri ini.

“Kepala Dinas Pendidikan terbukti telah gagal dalam melaksanakan tugas dan telah melakukan tindak kejahatan kepada para siswa generasi bangsa Kabupaten Bekasi, dan oknum yang terlibat di dalamnya harus mendapatkan konsekuensi yang seimbang dengan kejahatannya, kami minta kepada PJ.Bupati untuk serius mengawal kasus ini hingga selesai bersama kami Aliansi Rakyat Bekasi. Dan Kamis besok kami akan menggelar aksi yang kedua sebagai bukti kecintaan kami terhadap almamater pendidikan yang telah mendidik kami hingga saat ini, dan ini kami buktikan dengan menggelar serta mengawal kasus ini hingga tuntas,” tegas Machfudin Latif.(YD)

Tinggalkan Balasan