Kadis Pariwisata dan Kebudayaan Pemkot Bekasi Bantah THM Menjadi Tempat Cluster Baru Peningkatan Covid-19

  • Whatsapp
banner 468x60

MEDIA LINGKAR INDONESIA – Meningkatnya kasus Covid-19 di Kota Bekasi diduga berasal dari cluster-cluster baru yang berasal dari Tempat Hiburan Malam (THM) yang masih diperbolehkan beroperasional oleh Pemerintah Kota Bekasi meski disejumlah Daerah lain bahkan di mancanegara ditutup.

Menanggapi hal tersebut, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan, Tedi Hafni membantah bahwa THM memberikan kontribusi munculnya cluster baru dalam meningkatnya kasus Covid-19 di Kota Bekasi karena adanya tim pengawasan dari dinas terkait yang bekerja untuk memastikan protokol kesehatan dilaksanakan.

Bacaan Lainnya

banner 300250

“Pengawasan yang dilakukan ada tim monitoring disperin, Satpol-PP,, Kelurahan sudah mengupayakan pengawasan dan sosialisasi secara teknis di lapangan. Rencananya kami akan mengumpulkan pengusaha THM pada minggu depan untuk diberikan pengarahan,” ujar tedi kepada awak media Kamis (27/8/2020).

Tak lupa Tedi mengatakan bahwa pihaknya juga mengeluarkan Surat Edaran bernomor: 556/495-Parbud.par tentang adaptasi tatanan hidup baru menuju masyarakat produktif dan aman terhadap Corona virus disease 2019 (Covid-19) yang ditujukan kepada seluruh THM yang ada di Kota Bekasi menyusul terbitnya Instruksi Wali Kota Bekasi terkait hal yang sama.

“Jika ditemukan pelanggaran ada tahapan teguran. Sampai saat ini belum ada (pelanggaran) yang fatal, kalau ada kita akan menindak tegas. Panti pijat paling tidak harus melakukan Rapid Test, kalau mau full harus pake masker dan terapis harus diperiksa kesehatannya,” beber tedi.

“Hasil Rapid Test disimpan oleh pengusaha, monitor bisa terjadi satu kali, dua kali atau terus – terusan kalo bisa sering kita lakukan , tidak ada jadwal khusus dari tim monitoring itu sendiri” jelas Tedi.

Sementara itu, Asep Aprianto selaku mantan aktivis mahasiswa menyayangkan ketidaktegasan Tedi Hafni selaku Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Bekasi dalam penanganan Covid-19.

“Zona merah Kota Bekasi tidak lepas dari lemahnya pengawasan dinas terhadap THM sehingga sangat rentan dengan munculnya Cluster baru. Hingga akhirnya masyarakatlah yang menjadi korban,” ucap Asep.

“Saya pernah memergoki mobil Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Bekasi sedang parkir di depan salah satu panti pijat dan hanya satu orang kurang dari 5 menit sudah pergi. Padahal katanya sedang memeriksa kesiapan protokol kesehatan di tempat tersebut. Apa yang diperiksa dalam 5 menit di ruko 4 lantai tersebut? Saya curiga pemeriksaan tidak berjalan dengan semestinya, cuma koordinasi,” tegas Asep.(YD)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan